Pages

Melimpah

Tuesday, September 18, 2012

Sesempit alur peluh kepentingan dirimu sendiri
Limpah titisnya langsung jatuh memercik
Melempias pada kain-kain putih yang suci
Selama ini berbakti melindung tubuhmu
Dari terik mentari, basah hujan, tajam ribut angin
Tanpa satu fikir pun
Kau kotori

Tetap kain-kain itu kau jadikan alas kakimu untuk berjalan terus
Sebagai 'kasut'
Sebagai tuala
Sebagai pelantar untuk maju ke destinasi mu

Bila kain sudah racik
Aku ingin tahu
Adakah ia akan kau simpan dalam kocek
Sebagai peringatan jasanya
Atau sekadar ditinggalkan atas tanah kering
Biar usang tak berlaman
Dan akhirnya hancur tak bertanda?

2 comments:

mizzyN said...

aritu mesin basuh aku rosak.
so semua kain buruk aku buang aje.
nak cuci tak de masa sebab anak kecik nak menetek.
sekarang dah beli mesin baru, asyik terlupa pula nak membasuh kain burul yang lama terendam.

azyze said...

Nadh:
Hahaha sudut bagus untuk ko interpretasi sajak ni :)