Pages

La Takhaaf

Wednesday, September 07, 2011

Habis sudah segala yang ku inginkan
Kini sudah tidak ada apa-apa

Datang bagai ribut merentap akar umbi yang penat kuselirat ke tanah jiwa
Dan kau larikan kotak minda ku melayang
Berpusing-pusing
Berkocak selerak
Dalam tebal sampah yang kau sapu bersama
Aku terkontang

Tapi aku suka!
Sudah lama debar tak berlari sekencang ini
Bolak balik kau perlakukan, aku rasa seperti… ah

Bila aku sangka ku sudah mendekati terasmu
Terlewat baru ku sedar
Mata ributmu kosong
Dan anginmu hilang
Menghempas aku ke tanah
Berterabur aku dalam lopak
Kau berlalu, hilang sudah suaramu
Sepi, statik, tenang
Seperti tidak penah pun kau datang

Aku bangun berdiri dalam lopak
Masa mengutip satu-persatu kecai permata
Tapi tak mengapa
Kerana datangnya kamu membuka mata aku
Aku tak mati selama ini
Masih ada sisa nafas yang terkubur menanti saat berenang semula ke permukaan
Aku kini yakin
Remuk ini pasti aku dapat licinkan semula

Terima kasih, sayang
Pada kamu aku layangkan senyuman terlebar hari ini
waving my peace sign, with my index finger down

No comments: