Pages

Selamat tinggal Azyze@mindsay

Thursday, August 27, 2009

Suatu masa, di zaman dahulu kala, sebelum munculnya azyze.blogspot.com, saya sebenarnya sudah berumah di Mindsay.com.

Mindsay.com merupakan satu daripada ratusan (pada masa itu) penyedia blog komuniti secara percuma. Istimewanya Mindsay, ia berfungsi lebih seperti sebuah laman web komuniti dan bukan sekadar hos blog semata-mata. Kamu bayangkan Facebook tetapi instead of personal profile page, anda dapat sebuah blog.



Saya memilih Mindsay kerana jaringan komunitinya merangkum pelbagai bangsa dari seluruh pelusuk dunia. Tak seperti blogger yang lebih individualistik, Mindsay mempunyai kelebihan berhubung dengan para blogger lain secara aktif, walaupun mereka bukan dalam jaringan komuniti senegara anda.

Di Mindsay, saya mula bertatih menulis perihal separa-peribadi (kerana ada kawan yang tahu blog saya), menulis untuk pembaca dan menulis untuk kepuasan dan hobi.


Wajah terakhir azyze.mindsay.com
catatan terakhir pun tahun 2006. Kasihan dia, neglected sangat.


Setelah mula berkerja, semakin lama semakin sukar untuk saya menggunakan Mindsay. Komputer di pejabat dan di rumah keduanya mac, dan Mindsay pada masa itu hanya menyokong browser IE dan Mozilla.

Setelah beberapa bulan tak bercerita, saya akur jua kepada keperluan menulis dan akhirnya membuka blog ini. Mindsay menjadi 'blog lama' yang bertindak sebagai arkib walking down memory lane saya. Sesekali bila saya rindukan cerita-cerita zaman belajar, saya baca blog Mindsay saya.


Semenjak-dua menjak ini, perasaan perlu menghapus jejak di internet semakin membuak-buak. Maybe it's me getting old - privacy is becoming more and more important. Saya ada di merata-rata tempat secara Online, dan kadang-kadang rasa menyesal pula daftar di situ-sini. Sekarang zaman Google, taip sikit pun dah jumpa. Bayangkan saudara-mara jauh yang jumpa pun tak pernah, kawan-kawan yang anda lebih rela tinggalkan jauh-jauh di ruang memori, apatah lagi musuh-musuh jiwa; datang mencari anda di Facebook (addlah saya! kata mereka) - atau lebih teruk - menjumpai blog dan menjadi pembaca tegar.

Ya, seram.

Saya buat keputusan untuk memadam kehadiran siber saya...well, a major of it, anyway.
Social Forum - delete.
Online business community - delete.
PR community clubs - delete.

As I strike websites off my list, I came to one soft spot - Mindsay.
Terlalu banyak kenangan bersama kenalan di sana. Banyak juga tulisan di saat2 naif dan 'suci pemikiran', saat2 hidup belum korup dengan cerita dunia.
Hsshhh...

Akhirnya, Mindsay.....


-delete.


Sukar melepaskan masa lampau, tapi saya rasa dah tiba masanya saya melangkah ke hadapan.

Selamat tinggal Mindsay. You've been a good companion. The good memories are forever etched in my heart.

*emo tapi cool pasal Ramadhan*

Makan-makan hingga pengsan

Wednesday, August 26, 2009

Salam 5 Ramadhan... amacam, steady lagi?

Okaylah, soalan ini mungkin sudah tidak relevan jika anda seorang dewasa. Kalau zaman budak-budak bolehlah puji-puji jika tahan ujian puasa, tapi kalau dah besar panjang masih juga mahu ditepuk bahu, dijauhkan rupa makanan, orang 'bendera merah' nak kena sorok-sorok makan, itu mengada-ngada namanya.

Oleh kerana anda semua adalah dewasa-dewasa (dan pra-dewasa) yang kuat imannya dan teguh niat puasanya, maka saya tidaklah terasa risau untuk memaparkan gambar makanan yang enak, lazat dan cukup menyelerakan. *cue muka poyo*

Seminggu sebelum puasa, saya, Cik W dan Roxy berjaya juga akhirnya membawa Cik Rz ke Kokopelli. Ingat Kokopelli? Cik Rz memang teringin sangat nak ke Kokopelli, jadi atas alasan 'pulun habis-habisan sebelum puasa', kami gagahi jua untuk makan di sana walaupun duit di poket sudah di kadar dedebu manja.

Memang delisioso! Lebih delisioso adalah di akhir sesi soru, Cik Rz footed the bill :)



Itu dia.... Roast Chicken yang dipesan Cik W.
Mashed potato lazat, ayam lazat, gravy lazat,
malah Rosemary tu pun sedap!



Slurpp slurpp!
Leaving On A Jet Plane, Come Fly With Me, Traffic & Fly Me To The Moon.
Semua air ni bila dah kacau, jadi warna lain. Interesting & delisioso.



Cik Rz pilih mee hailam super duper best!



Roxy (berbaju cokelat) makan Seafood Aglio Olio.
Nom nom nom


French fries yang sungguh garing di luar, lembut di dalam.
Agak tebal berbanding fries biasa, dan segar.
McDonel eat your heart out.


Dan itu dia kegemaran saya, cili potong dengan kicap!
Saya makan bihun hailam sebenarnya, tapi seperti biasalah,
mana sah makan tak ada cili potong kan?
Dan tidak, saya tidak bermasalah buasir heh heh



Ha, dah lapar la tu, kan? *wink wink*


Ramadhan Al-Mubaraq

Monday, August 24, 2009


Aku juga kadang-kadang lalang.
Aku kengkadang terbuai lentok oleh deru angin yang suka menggoda

Bisiknya 
ayuh bersamaku melihat dunia
panorama yang tak termimpi olehmu
tinggalkan tanah, bebaskan akarmu
hanya kau yang ketinggalan
 

Makin aku menggeleng
Makin kuat derunya

Bisiknya
semua sudah bersamaku
yang naif, yang ketahuan, yang buta
yang bijaksana, yang tinggi darjatnya
hanya kau yang ketinggalan



Aku juga kadang-kadang lalang. 
Aku juga kengkadang terbayangkan apakah kunci ke surga itu
Ada pada sayap-sayap halimunan angin


Tapi aku tahu 
tanpa tanah pengikat nafsuku aku bisa mati

Jadi setiap hari aku biarkan angin menderu menyapaku
Biar aku sekecil lalang dan tak mungkin menjadi jati
Aku berdoa pada tuhan agar aku terus terpasung ke bumi
Kerana hakikatnya andai aku terbang pun, 
satu hari aku akan tetap jatuh kelelahan 
di lantai bumi


Teguhkan imanku dari godaan yang mendatang
Dan kuatkan aku kepada asas-Mu.
Insyaallah. 



Salam Ramadhan buat semua. 
Moga kita terus terpasung pada keindahanNya.





Sambung Cerita - Pemenang Diumumkan!

Wednesday, August 19, 2009

Ingat lagi entri ini?



Tu dia...
Sampai 21 komen di kotak komen, punya lah berpeluh nak baca (padahal entri cuma 4 saja haha).


Pertama sekali, terima kasih kerana sudi menyertai peraduan kecil-kecilan. Kesudian anda beradu kreativiti di lembar digital ini saya hargai. Sebenarnya saya saja suka-suka buat contest ni untuk korang-korang yang selalu je ingat cerpen atau entri pendek saya adalah main sambung-sambung cerita. Tapi some of my usual suspects tak pulak join kali ini. Tak apalah, lagi tinggi peluang yang masuk untuk menang, kan?


Setelah diteliti-teliti, dibaca-baca, digelak-gelak, maka saya dengan sebulat suara (walaupun sorang2, bulat gak) mengumumkan pemenang Sambung Cerita Yihaa adalah.....





Saya rasa the edge yang MizzyN ada berbanding entri lain adalah elemen kejutan yang tidak begitu klise. Mula-mula, watak anjing yang menangkap benda yang dibaling. Kemudian secara perlahan kita diperkenalkan pada status agama Hafiz. Ada pula konflik halal-haram, dan diakhiri dengan skrip watak makcik yang cukup 'kantoi'. Walaupun isu anjing dan pandangan Hafiz adalah agak radikal dan terpesong dari hukum Islam, tapi ia cukup realistik. Saya boleh bayangkan senario ini berlaku pada saudara baru yang berkahwin kerana cinta. Good job!

Walaupun begitu, entri lain juga menarik. Deqja menyinar dengan sentuhan humor nya, Roxy cukup current dengan subjek topeng yang nampaknya dah jadi trend sekarang (heheh!), dan Aida pula macam tau saja saya suka cerita-cerita trajis   :) 

Trimas kepada anda semua yang telah menyertai peraduan kali ini. You're all talented, but there can only be one winner kan...



Anyway, MizzyN telah memenangi:



(klik gambar untuk rupa yang lebih jelas)

1 x Sweetheart Bracelet 

1 x Simply Pretty Colorbliss Lipstick - True Rose 

1 x Avon Ultra Color Rich Lipstick - Poppy Love

1 x Glazewear Lipstick Sampler Bullet - Royal Fuschia


Nantikan peraduan yang bakal tiba dengan hadiah yang lebih menarik lagi! (Klue: hadiah seterusnya - buku!)


-------------------------------------------------


Jom baca cerita lengkap yang dah disambung dengan cerita MizzyN : 



Bengang betul aku.
Sudah berapa kali aku pesan pada dia supaya jangan buat begitu, tapi masih tak didengar.
Kadang-kadang aku rasa macam mahu saja cekik-cekik leher mulusnya, malangnya aku sudah terperangkap dalam janji yang tak sengaja aku berikan pada Jack. 

Dalam sekelip mata, dia berdiri di depanku dengan sesuatu disembunyi di balik tubuh kecilnya.

"What's that you have there?" tanya ku.

Dia diam. Tidak responsif. Matanya mengecil memandang aku, sambil peluh-peluh kecil mula terbentuk dan mengalir mecucur dari dahi ke pipi.

"What do you have behind you?"

Dia masih mendiam. Walau tanpa bicara, matanya memberi gambaran jelas tentang objek di gengamannya itu. 

Bukan tanda yang baik. 

"Look, whatever you're thinking, you better not-"

Belum sempat selesai ayatku, sekilas kulihat tangannya pantas bergerak ke hadapan, dan dalam sedetik objek di tangannya melayang....

...dan melayang dan melayang ke arah langit. Ia kemudian jatuh ke bumi menyahut panggilan graviti, tapi sebelum sempat mencium bumi dah ditangkap seekor anjing kecil berbulu putih.

"Why did you do that?" kata aku sambil mengetap gigi.

Dia tersenyum kepada aku. "Bukannya I sentuh pun anjing tu kan?" ujarnya.

Aku memandang kembali pada anjing kecil itu yang sedang menggonggong frisbee itu sambil berlari ke sana sini mencari pemilik plastik merah berbentuk bulat itu.

"I tau." Jawabku.

"Babe, I tau I baru embrace Islam tiga bulan dan maybe you risau bila orang kata I akan payah nak tinggal apa yang I dah biasa buat dulu. Tapi I bukan nak pergi main guling-guling dengan anjing tu. Kalau kena air liur or sweat dia pun bukan mati. Dog flu?"

Aku tendang sepenyepak pasir ke arahnya. Kena sipi-sipi je pun. Gila kalau kena dia, tak hormat suami namanya.

"I tau kita kena samak kan sebab najis."

Dia senyum ke arah ku. Aku senyum juga la sebab dah dia senyum khas untuk ku. Macam korang tak tau kalau lelaki hensem senyum kat kau mesti kau nak senyum balas balik kan. Lagipun ada cinta di sebalik senyum itu dan makanya...

"Those sceptic people are like flies. They will go away when the stinks gone. But you know me better and that's why I don't give a damn to what they say. Their judging marks won't kick me out of this reality show"

Tanganku dah siap sedia nak membelai wajahnya. Dah terlalu banyak dugaan dia hadapi hanya kerana menjadi saudara baru. Tapi manjaku terhalang dengan laungan makcik memanggil kami.

"Diana! Hafiz! Mari sini makan. Ada nampak piring plastik merah makcik tak? Tadi kotor nak cuci dulu. Boleh buat isi sos."

Aku kerling pada Hafiz.

"Bee, kalau makcik tau anjing gigit piring dia habis la you kena buang keluarga."

"No worries babe, I don't give a damn."




"I heart Mario" kata saya

Thursday, August 13, 2009



Posting panjang di tahap bangsat mungkin muncul tidak lama lagi. 
Sementara itu, gumbirakan diri anda dengan video di pautan bawah ini ya :)

Sambung cerita yihaa!

Monday, August 10, 2009


UPDATED: Tarikh tutup dilanjutkan hingga 19 Ogos 2009, Rabu! 




Bengang betul aku.
Sudah berapa kali aku pesan pada dia supaya jangan buat begitu, tapi masih tak didengar.
Kadang-kadang aku rasa macam mahu saja cekik-cekik leher mulusnya, malangnya aku sudah terperangkap dalam janji yang tak sengaja aku berikan pada Jack. 

Dalam sekelip mata, dia berdiri di depanku dengan sesuatu disembunyi di balik tubuh kecilnya.

"What's that you have there?" tanya ku.

Dia diam. Tidak responsif. Matanya mengecil memandang aku, sambil peluh-peluh kecil mula terbentuk dan mengalir mecucur dari dahi ke pipi.

"What do you have behind you?"

Dia masih mendiam. Walau tanpa bicara, matanya memberi gambaran jelas tentang objek di gengamannya itu. 

Bukan tanda yang baik. 

"Look, whatever you're thinking, you better not-"

Belum sempat selesai ayatku, sekilas kulihat tangannya pantas bergerak ke hadapan, dan dalam sedetik objek di tangannya melayang....


-----------------------------------------


Edited:

Okay friends, masanya untuk y'all sambung cerita ini mengikut kreativiti korang! 

This time I'm making this a little more interesting: penyambung cerita terbaik akan menerima sebuah aksesori yang chomel lagi menawan! Boleh pakai sendiri, atau bagi sebagai hadiah pada yang tersayang (gitu)!


Inilah hadiah yang bakal anda menangi:




1 x Sweetheart Bracelet
Silvertone bracelet with pink and clear rhinestones.
Rantai tangan rona perak dengan 'rhinestones' merah jambu dan jernih. 

 

1 x Simply Pretty Colorbliss Lipstick - True Rose 
1 x Avon Ultra Color Rich Lipstick - Poppy Love
I don't wear lipstick, so I might as well give 'em away here! 
Both lipstick comes in semi-matte finishes. 
And also...



1 x Glazewear Lipstick Sampler Bullet - Royal Fuschia
If I were to use a lipstick, this would be it! Glazewear adalah gincu yang berkilau macam lipgloss, tapi dalam bentuk lipstick. It's not waxy, it's lightweight and it glides on really smooth for a silky finish. Ni bukan puji bias ni, ni ikhlas  :) 




Pemenang akan dapat hadiah tersebut melalui pos, postage free and all. 


Since ada yang fening lalat as to the T&Cs, here are a few basic guidelines:
1. Taipkan sambungan cerita di ruang 'comments'.
2. Takde limit perkataan, tapi ini adalah cerpen, jadi tak payah la sampai lapan belas kajang  :)
3. Tarikh tutup adalah pada Ahad, 16 Ogos 2009. 
4. Pemenang akan diumumkan pada hari Isnin, 17 Ogos 2009.
5. Cerita diadili dari segi kreativiti, akhir cerita yang ada impact dan tidak anti-climax, serta mesra rakyat. 
6. Disebabkan cerita yang dah ada tu dalam bahasa Melayu, maka silalah sambung dalam BM juga. Bahasa Tamil atau Mandarin ai tak faham jadi ai terpaksa rijek (jika ada) hehehe. 


Senang je kan?
Jadi tunggu apa lagi?Time to get those creative juices flowing bebeh :)

Yang tak mungkin aku tanya pada kamu

Monday, August 03, 2009

Aku belum tentu lagi boleh menjadi sesorang yang hebat, tapi aku tak mahu putus harapan. 

Aku lihat sekeliling, benda yang aku sudah capai, benda yang aku belum capai, benda yang aku cuma boleh mimpikan, benda milik orang yang membentuk litar ideal hidup aku dan aku rasakan seperti

semuanya tidak bermakna apa-apa.

Tentunya ada makna pada aku, maksud aku, ia tiada makna pada sesiapa lain kecuali aku. 
What matters to me matters not to anybody. 
Who gives a fuk tentang suka-tak suka aku?

Seperti, 
the fact that I think serif fonts are sexy.

That I prefer ice lollies to ice cream.

That I feel a kinship with anybody that I caught smiling to themselves.

That melancholy is to me a whole spectrum of hope, desires and possibilities.

That loving and hating myself at the same time keeps me alive. 

That I'm a shiny-happy-people person that is also pointlessly nostalgic, and a cynic to boot. 


Siapa gives a fuk, bukan? 
Realiti bukan seperti yang kita lihat di kaca tv mahupun yang kita dengar dalam lagu-lagu berpuitis, atau dari lukisan indah jutaan artisan. Dunia ini kejam, busuk, hina tohmah, dan lebih gelap dari apa yang termungkin kita bayangkan. 

Akhir hayat nanti, siapa peduli di mana kamu?
Di akhirat kamu akan diadili berdasarkan perilaku kamu, tidaktanduk kamu, dosa pahala kamu. Kamu, kamu, kamu, kamu, kamu. Ia tertulis dalam semua kitab, buku falsafah dan mana-mana buku kendiri yang wujud. 


Bottom line, 
Every man for himself. 
Every woman for herself. 
 


Tapi aku mahu give a fuk tentang kamu. 
Aku mahu kamu tahu aku mahu mencuba memahami kamu, kerana biarpun tak siapa mengenali siapa aku sebenarnya, sekurang-kurangnya kamu kenali aku sebagai seseorang yang pernah bermakna buat kamu, walau seketika. 


Jadi, mahu berkopi dengan aku?