Pages

Keindahan sementara

Thursday, February 28, 2008

Menyedut asap rokok dari lelaki neo-moden di meja sebelah cukup menyiksakan. Kreteknya seolah tidak pendek-pendek. Cubaan untuk batuk-batuk kecil nampaknya tak diendah.

Jarinya pantas mengetuk komputer bimbit berlogo epal di atas mejanya. Sekejap sekejap dia menekan punat PDAnya. Dari komputer ke PDA, dari PDA ke komputer.

Saat berlumba bertukar menjadi minit.
Minit berganti minit.


Asap rokok masih berkepul. Berkumpul diatas kepala kami.

Saya batuk kuat. Ini bukan cubaan memberi tanda. Memang saya tersedak bau asapnya. Pedih hidung. Tajam masuk mencucuk peparu.


Dia menjeling. "Oh, bothering you ke?"

"Kinda."

"Sorry, my last pack," katanya dan sambung mengetap-ketip komputernya.

Abu rokok gugur perlahan ke atas kasut puma hijaunya. Sedikit berasap bila bara bertemu suede. Kemudian padam menjadi putih.


Dia batuk. Kong! Kong!

Tanpa diminta dia memandang saya. "My last pack. Got some lung problem." Mukanya sedikit kelat bila menyebut ayat terakhirnya.

Tumpuannya kembali ke komputer, oblivious dengan kehadiran saya di situ. Mungkin dia berkata dengan diri sendiri. Re-enforcement sebab perlakuannya.

Asap rokok terus berkepul. Kepul besar bila dia menyedut dalam, sekadar wispy bila dia leka melayan komputer.


Lagu rock apa entah berkumandang. Dia mencapai PDAnya.

"Hello? Hai sayang.. ayah ada kat Sakura lah ni. Sayang datang dengan mama ya? Okay, I see you."

Dia mengemas kertas kerja di atas meja. Menutup komputer bimbitnya. Disimpan semua ke dalam beg sandang. Membetukan baju-t. Menyikat rambut dengan jemari.

"Ayah!"


Budak lelaki kecil berlari dari pagar masuk ke Sakura Kristal. Tersenyum besar.

Lelaki neo-moden melontar rokok kretek yang separuh hisap ke bawah meja. Dipijak. Tangan secara otomatis mencapai gula-gula di atas meja dan menyumbat pantas ke dalam mulut.


Si kecil sampai ke meja. DIrangkulnya anak kecil itu. "Hello sayang! Mama mana?"

Budak kecil itu tergelak besar. Dikucup pipi lelaki neo-moden itu. "Tu mama!" mulutnya mungil muncung ke pintu.

Seorang wanita lewat tiga-puluhan tersenyum melangkah ke arah dua lelaki yang saya rasakan cukup penting dalam hidupnya.

"Hai Rizal."

Lelaki neo-moden memandang si wanita. Ada sayu di mata itu. "Hai Fiz. You all dari mana?"

Si wanita terhenti setapak dari meja. Muka berkerut. "Have you been smoking?"

"Me? No."

Si wanita menggeleng kepala. "I can smell it, Rizal... You know you shouldn't-"

Lelaki neo-moden menjungkit bahu.

Saya batuk-batuk kecil. Masa untuk mencelah. "Er, abang, ada lighter tak? Mine dah habis lah."

Si wanita mengangkat kening, memandang saya.

Lelaki neo-moden senyum. "Er, tak ada lah dik. Sorry."

"Oh, it's okay." Saya buat muka hampa. Bangun dari tempat duduk saya. Ke kaunter di sebelah tempat kami duduk untuk membayar makanan saya. Pura-pura bertanya tentang pemetik api di kaunter. Nasib baik tidak ada. Jika tidak tentu kantoi besar.

Sebenarnya saya belum selesai makan, tapi rasa seolah mengganggu interlud mereka. Seperti pemerhati yang tak dipinta. Seperti asap rokoknya yang berlegar dengan tegar. Ya, saya harus pergi sahaja. Intimacy yang bakal menyusul sedikit melukakan saya. Cemburu berbisik di hati. Belum masa saya mengecapinya.

Sebelum berlalu, saya sempat menoleh ke arah keluarga nukleus itu. Mata saya menangkap pandangan si lelaki neo-moden. Ia jujur bicara tanpa kata : Terima kasih.


Saya melangkah pergi sambil tersenyum lebar.

3 comments:

My name starts with M said...

kisah benar?

kisah kau?

aku konfius nak relate laki tu sapa. scandal kau?

ngeh3

roxychick said...

hmm..
sape tu uols..?

azyze gomez said...

cik M & rox:
pandai-pandai je ko skandal segala.... tak baik tau, laki orang tu..

I don't know him. Just another customer dekat kedai tu.